TExt

Assalamualaikum W.B.T

Semoga mendapat ilmu yang bermanfaat dari tulisan di blog ini. Teruskan menimba ilmu.

Hubungi saya jika terdapat sebarang persoalan. Insya Allah saya akan cuba menjawab.

Pengalaman Breastfeeding Kali Pertama

Assalamualaikum semua

Semoga dalam keadaan sihat sejahtera hendaknya. Alhamdulillah kali ini saya ingin mengambil kesempatan untuk menulis pengalaman saya menyusukan anak anak saya. Tulisan ini adalah kerana desakan suami yang ingin pengalaman ini diabadikan di dalam blog agar teman-teman yang membaca mendapat manfaat dan sebagai ilmu yang perlu diketahui oleh ibu-ibu sekalian.


PENGALAMAN ANAK SULUNG

Sewaktu mengandung kali pertama, saya akui ilmu tentang penyusuan susu ibu sangat kurang. Apatah lagi bila kali pertama mengandung, saya melaluinya sendirian tanpa suami ataupun keluarga. Ini kerana pada ketika itu saya sedang menjalani latihan housemanship di Kubang Kerian Kelantan. Ibu dan ayah saya ketika itu menetap di Kedah. En Suami pula terpaksa meninggalkan saya atas urusan kerja di Korea Selatan. Maka tinggallah saya terkapai-kapai sendirian membawa si kecil yang makin membesar di dalam Rahim ini.

Faktor kerja dan keadaan menyebabkan saya tidak cukup masa untuk mendapatkan ilmu tentang penyusuan susu ibu. Saya pernah berkata kepada mak saya yang saya akan menyusukan anak saya dan saya berasa pada waktu itu bila bersalin nanti, susu itu akan keluar dengan sendirinya. Ceteknya ilmu penyusuan saya pada waktu itu. Saya tidak berkesempatan untuk menghadirkan diri sewaktu sesi ceramah penyusuan yang dibuat di klinik antenatal HUSM disebabkan factor kerja. Housemanship memang agak padat jadual kerjanya. Itu alasan yang saya berikan pada waktu itu.

Saya bersalin sehari selepas suami pulang dari Korea Selatan, awal seminggu dari tarikh jangka bersalin. Kontraksi yang regular menyebabkan saya dimasukkan ke wad untuk pemantauan. Saya dimasukkan ke wad bersalin 22/3/14 pada pukul 3 petang. Proses bersalin yang lama yang mengambil masa lebih 10 jam menyebabkan saya keletihan selepas bersalin. Saya tidak dapat memberi sepenuh perhatian kepada Hadif pada ketika itu. Saya berasa sungguh janggal untuk menyusukan si kecil. Mungkin disebabkan oleh itu juga, susu saya tidak keluar. Itu perasaan saya.

Beberapa jam selepas Hadif dilahirkan

Bila mak saya sampai, dan melihat anak saya masih menangis terus dia memberi sebab anak menangis kerana tidak cukup susu. Tambah pula disebabkan anak lelaki yang selalu dikatakan minum susu dalam kuantiti yang banyak. Mak saya juga sering berkata kali pertama bergelar ibu mungkin menyebabkan  saya tidak cukup susu. Saya pula mendapat postpartum blues ketika minggu awal kehadiran Hadif. Saya tidak dapat memberikan yang terbaik ketika itu. Saya sangat lemah ketika itu.
Kelahiran anak pertama banyak membuat saya bergantung kepada kata-kata mak. Mungkin ditambah ilmu yang tidak cukup membuatkan saya hanya menggangguk mendengar kata-kata mak. Mak kata payudara sebelah kanan adalah umpama nasi kepada anak dan payudara sebelah kiri adalah air, maka kedua-duanya perlu diberi sama banyak. Mak juga berkata pengalamannya memberikan kami adik beradik air masak semasa kecil maka Hadif pun diajar minum air masak dalam usia 6 bulan pertama kelahirannya.



Sedih saya bila ingatkan balik kisah pengalaman ini. Kesian Hadif sebab ibu yang kurang pengetahuan dan ambil mudah bab ini menyebabkan Hadif diberi susu formula. Bukan saya tidak beri susu badan tapi terpaksa campur dengan susu formula disebabkan kurang ilmu dan kurang sokongan dari keluarga.

Saya menyusu Hadif selama 9 bulan. Saya berhenti disebabkan saya mendapat jangkitan demam cacar air ( chicken pox) yang boleh berjangkit dengan Hadif. Sejak itu Hadif hanya minum susu formula.

Hadif dengan formula milk =(

Pernah awal tahun 2011 saya memang menyesal sangat-sangat kerana berhenti menyusu Hadif. Ketika itu rasa kesal itu dating apabila saya mula membaca tentang kehebatan susu ibu. Masa itu juga susu saya belum pun kering. Saya mencuba untuk "relactation" tapi tidak berjaya. Saya nekad jika saya mengandung kali kedua saya akan menyusu sepenuhnya anak tersebut dengan air susu saya.

Walaupun saya tidak dapat menyusu Hadif sepenuhnya, saya bangga kerana dia mengajar saya segala-galanya. Sebab Hadif lah saya mula mencari ilmu tentang penyusuan. Biarlah apa pun pandangan anda tentang saya, saya terima dan redha kerana memang saya bersalah kerana mengambil mudah tentang perkara ini.





10 PENGAJARAN DARI KISAH SAYA BERSAMA HADIF

Saya tulis dalam bentuk point supaya lebih jelas.

1- Sediakan diri dengan ilmu penyusuan dan keibubapaan ketika mengandung terutama untuk kali pertama akan bergelar ibu.

2- Walau siapa pun kita, sekalipun bergelar doktor, rasanya tidak perlu ada alasan untuk tidak memberi penyusuan susu ibu. Yang penting jangan malu menuntut ilmu.

3- Ibu yang ingin memberi susu ibu bukan saja perlu ada ilmu tapi perlu ada niat dan tekad untuk memberi yang terbaik untuk si kecil yang bakal lahir.

4- Ketahui kebaikan penyusuan susu ibu bukan sahaja untuk bayi tapi untuk ibu sendiri.

5- Susu ibu memang adalah semulajadi dan akan keluar bila wanita bersalin tapi cara untuk memberi susu kepada si kecil itu yang perlu dipelajari dan bukan semulajadi.

6- Bukan ibu sahaja yang perlu ada ilmu, orang-orang yang paling dekat dengan ibu juga perlu beri sokongan terutama dari en suami. Tanpa suami, si isteri akan mudah mengalah.

7- Abaikan mitos- mitos tentang penyusuan susu ibu. Saya pernah ceritakan tentang mitos penyusuan dalam entri sebelum ini.

8- Untuk memberikan yang terbaik untuk si kecil bukanlah senang. Pasti ada cabaran dan halangan yang akan dilalui. Ibu perlu tabah dan kuat untuk melaluinya.

9- Ibu perlu buang fikiran negatif anak nangis sebab tidak cukup susu. Banyak sebab lain yang boleh menyebabkan si kecil menangis antaranya, basah , lapar. Yang penting ibu mesti berfikiran positif dan yakin susunya mesti cukup untuk anaknya kerana itu adalah rezki dari Allah

10- Dapatkan bantuan dari klinik ibu dan anak, atau persatuan penyusuan di tempat anda atau pun kaunselor penyusuan yang berdekatan kerana melalui mereka anda boleh mengadu masalah tentang penyusuan.


Saya berharap pengajaran dari kisah saya bersama Hadif menjadi panduan berguna untuk semua terutama bagi yang pertama kali akan bergelar ibu. Sesungguhnya besar sungguh pahala yang ibu akan dapat setiap kali menyusukan anaknya dan itulah yang saya kejar. 





 
Copyright © Dr Shima Mat Saad | All Rights Reserved | Designed by Whitey Mommy Back to Top|Sign in